Irak Menerima Vaksin Covid-19 Pertama, Hadiah Dari Cina

Irak Menerima Vaksin Covid-19 Pertama, Hadiah Dari Cina – Irak pada hari Selasa menerima 50.000 vaksin Sinopharm yang disumbangkan oleh China, kementerian kesehatan mengumumkan, meluncurkan kampanye vaksinasi yang telah lama ditunggu. Juru bicara kementerian kesehatan Seif al-Badr mengatakan kepada wartawan bahwa persalinan pertama pada dini hari berarti suntikan dapat dimulai. “Dosis akan diberikan ke tiga rumah sakit utama Baghdad, dan mungkin ke beberapa provinsi,” kata Badr, yang memastikan bahwa suntikan itu adalah sumbangan. “Kami akan mulai vaksinasi hari ini, Selasa,” katanya. Kementerian kesehatan secara bersamaan mengumumkan telah setuju dengan duta besar China di Baghdad untuk membeli dua juta dosis lagi, tanpa rincian pembayaran atau waktu.

Afiliasi Sinopharm, Institut Produk Biologi Wuhan, mengatakan vaksinnya memiliki tingkat kemanjuran 72,51 persen, di belakang suntikan saingan oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna, yang masing-masing memiliki tingkat 95 persen dan 94,5 persen. Beberapa jam sebelumnya, pada Senin sore, kementerian kesehatan meluncurkan platform online bagi warga untuk mendaftar vaksinasi, tetapi belum mengatakan kampanye akan dimulai pada hari berikutnya dan halaman tersebut tidak berfungsi pada hari Selasa. Dikatakan petugas kesehatan, pasukan keamanan dan orang tua akan diprioritaskan dan vaksin akan diberikan secara gratis, tetapi hanya memberikan sedikit rincian lainnya. Serangan pertama tiba ketika pemerintah Irak menghadapi kritik yang semakin meningkat tentang penanganan pandemi.

Negara ini telah dilanda gelombang kedua infeksi Covid-19, dengan lebih dari 3.000 kasus baru dilaporkan setiap hari, beberapa bulan setelah turun menjadi sekitar 700 sehari, dan kematian juga tiga kali lipat menjadi sekitar 25 sehari dalam beberapa pekan terakhir. Untuk menghentikan penyebaran, Irak telah memberlakukan jam malam selama hari kerja dan penguncian penuh pada hari Jumat, Sabtu dan Minggu, dengan mengenakan topeng wajib di depan umum. Tetapi ada sedikit komitmen baik dari publik atau pasukan keamanan yang dikerahkan untuk menegakkan langkah-langkah tersebut, di negara yang sektor kesehatannya telah dirusak oleh perang puluhan tahun, korupsi dan investasi yang tipis. Beberapa pejabat Irak telah divaksinasi. Dua mantan pejabat Irak dan satu mantan pejabat mengatakan kepada AFP pada Januari bahwa mereka telah menerima dosis “vaksin China”. Mereka mengatakan 1.000 dosis vaksin telah diberikan kepada politisi senior Irak melalui kontak di China dan telah didistribusikan kepada politisi dan pejabat pemerintah.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *