Perekonomian Thailand Menyusut Paling Banyak Sejak 1997 Karena Keruntuhan Pariwisata

Perekonomian Thailand Menyusut Paling Banyak Sejak 1997 Karena Keruntuhan Pariwisata – Ekonomi Thailand yang hancur akibat pandemi mengalami kinerja setahun penuh terburuk dalam lebih dari dua dekade, data menunjukkan Senin, dengan para pejabat mengutip korban dari industri pariwisata yang hancur dan pergolakan politik yang sedang berlangsung. Kontraksi 6,1 persen tahun lalu adalah yang terburuk sejak penurunan 7,6 persen selama krisis keuangan Asia pada tahun 1997 dan para pejabat mengatakan mereka memperkirakan ekonomi akan berkembang pada kecepatan yang jauh lebih lambat daripada yang diperkirakan pada tahun 2021. Penurunan peringkat – menjadi pertumbuhan 2,5-3,5 persen dari perkiraan sebelumnya 3,5-4,5 persen terjadi meskipun ada sedikit perbaikan dalam tiga bulan terakhir tahun ini.

“Itu telah pulih dari kuartal sebelumnya karena paket stimulus pemerintah yang meningkatkan pengeluaran,” Danucha Pichayanan, sekretaris jenderal Kantor Dewan Pembangunan Ekonomi dan Sosial Nasional (NESDC), mengatakan pada konferensi pers. Meskipun kerajaan sebagian besar terhindar dari yang terburuk dari virus, penguncian parsial yang dipicu pandemi telah menghantam ekonomi dengan keras. Thailand telah mencatat lebih dari 24.500 kasus virus korona, dengan lonjakan sekitar 20.000 infeksi sejak akhir tahun lalu, setelah gelombang kedua yang berasal dari pasar makanan laut terbesar di negara itu. Sekitar 40 juta turis diperkirakan akan tiba pada tahun 2020, tetapi ketika perjalanan internasional semakin berkurang, ketidakhadiran mereka menghantam sektor jasa negara, melukai hiburan, ritel, hotel, dan restoran.

Ekonomi kerajaan yang terjun bebas telah menjadi faktor dalam gerakan protes yang dipimpin pemuda yang menyerukan pengunduran diri perdana menteri Prayut Chan-O-Cha, reformasi konstitusi, dan perubahan ke monarki yang dulu tak tersentuh. Ditanya tentang iklim politik, Danucha menyiratkan bahwa hal itu memberikan pukulan lebih lanjut. “Perekonomian Thailand mengandalkan investasi dan ekspor. Situasi politik akan mempengaruhi kepercayaan investor,” ujarnya. Perekonomian negara sedang berjuang bahkan sebelum pandemi, yang memperlihatkan ketidaksetaraan yang dalam antara orang kaya dan miskin dalam masyarakat Thailand. Menanggapi kemerosotan pandemi, pemerintah menerapkan rekor paket stimulus 1,9 triliun baht ($ 59,7 miliar), pemberian uang tunai, dan insentif pajak. Perbaikan ekonomi lebih lanjut akan bergantung pada pengelolaan pandemi dan meningkatkan pengunjung, kata Danucha. “Wabah dan peluncuran vaksin, bersama dengan pemulihan pariwisata, adalah faktor ekonomi utama tahun ini.”

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *