China Mengizinkan Penggunaan Vaksin Covid-19 Sinovac

China Mengizinkan Penggunaan Vaksin Covid-19 Sinovac – Otoritas obat China telah memberikan persetujuan “bersyarat” untuk vaksin Covid-19 kedua, suntikan CoronaVac dari Sinovac, kata perusahaan farmasi itu, Sabtu. Vaksin tersebut telah diluncurkan ke kelompok-kelompok kunci yang berisiko lebih tinggi terkena virus korona tetapi persetujuan hari Sabtu memungkinkan untuk digunakan pada masyarakat umum. Persetujuan bersyarat membantu mempercepat obat darurat untuk dipasarkan jika uji klinis belum memenuhi standar normal, tetapi menunjukkan terapi akan berhasil. Persetujuan itu dilakukan setelah beberapa uji coba vaksin di dalam dan luar negeri di negara-negara termasuk Brasil dan Turki, meskipun “hasil kemanjuran dan keamanan perlu dikonfirmasi lebih lanjut,” kata Sinovac dalam sebuah pernyataan. Rekan perusahaan farmasi China, Sinopharm menerima lampu hijau bersyarat serupa pada bulan Desember untuk menempatkan vaksinnya di pasar.

Sinovac mengatakan uji coba di Brasil telah menunjukkan sekitar 50 persen kemanjuran dalam mencegah infeksi dan 80 persen kemanjuran dalam mencegah kasus yang memerlukan intervensi medis. “Hasilnya menunjukkan bahwa vaksin tersebut memiliki efek keamanan dan imunogenik yang baik pada orang-orang dari semua kelompok umur,” kata Sinovac, Sabtu. Sementara itu, Sinopharm mengatakan pada bulan Desember bahwa vaksinnya memiliki tingkat kemanjuran 79,34 persen, lebih rendah dari suntikan saingan yang dikembangkan di Barat oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna – dengan tingkat kemanjuran masing-masing 95 dan 94 persen. China telah berlomba untuk mengembangkan suntikan lokal dan bertujuan untuk memvaksinasi 50 juta orang sebelum dimulainya Tahun Baru Imlek pada pertengahan Februari.

Liburan biasanya memicu kesibukan perjalanan dengan ratusan juta orang yang melintasi negara meskipun pihak berwenang mendorong orang untuk tinggal di rumah tahun ini melalui campuran pembatasan dan insentif. Ketika China meningkatkan kampanye vaksinnya, pihak berwenang telah berulang kali meyakinkan publik tentang keamanan dan kemanjuran jab, meskipun tidak merilis data uji klinis terperinci. Pada saat yang sama, Beijing telah mempromosikan vaksinnya ke luar negeri dalam apa yang oleh para analis disebut “diplomasi vaksin” untuk mendapatkan itikad baik setelah menghadapi kritik atas penanganan awal wabah tersebut. Kementerian luar negeri China pada Rabu mengatakan pihaknya berencana untuk memberikan 10 juta dosis vaksin untuk program distribusi vaksin internasional Covax yang didukung WHO.

Beijing juga telah berjanji untuk membagikan vaksin dengan biaya yang adil potensi peningkatan bagi negara-negara Asia yang lebih miskin yang sebaliknya bergantung pada distribusi terbatas yang ditawarkan oleh skema Covax. Negara-negara termasuk Senegal, Indonesia, dan Hongaria telah mendapatkan jutaan dosis vaksin dari perusahaan farmasi Cina. Tetapi pengambilan vaksin di luar negeri lebih lambat di luar negeri dibandingkan dengan suntikan dari Pfizer-BioNTech dan Moderna, karena sedikit informasi yang dipublikasikan tentang keamanan atau kemanjuran vaksin Cina. Pembuat vaksin China juga telah memeriksa reputasi, setelah skandal besar di rumah yang melibatkan produk kadaluarsa atau kualitas buruk.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *